TAMAN TEPI LAUT

Ini die salah satu tempat yang sangat..sangat cantik, strategik, bagus dan modal pun sikit, paling-paling cume 10 ribu perak, buat beli jagung bakar same air mineral. Tak tau ape name tempat ini, tak ade plang name, waktu dibangun lupe pulak nak liat name proyek itu ape, ntah dah siap atau belum proyek ini, awak pun tak tau, dengar-dengar ini proyek dari Pemprov Kepri (betul tak bang Mazpram??). Terima kaseh dah dibuat taman. Aku sebut saje taman ini Taman Tepi Laut. Kenape aku kasi name Taman Tepi Laut?? Karene letak die memang di tepi/pinggir laut, lagi pulak, lidah orang-orang dah biase sebut tepi laut, dulu-dulu sekali waktu jaman kecik-kecik, bile di tanye mak..”nak pergi kemane ??” …”Mandi dekat tepi laut mak”.


Tapi sekarang dah susah mandi dekat tepi atau dilaut. Mau mandi laut harus pergi dulu ke pantai trikora, pantai trikora bukan dekat (liat saje posting tentang Pantai Trikora), dulu jaman saye sekolah, masih bise mandi laut, ade Pantai Impian, ade Tanjung Buntung, sekarang demi untuk Kota Tanjungpinang lebih indah lagi, terpakse lah merelakan tempat-tempat tadi untuk pembangunan (sungguh kasihan.. ). Kalau dibuat taman tengah laut macam mane….???

Taman Tepi Laut tadi letak die di Jl. Hang Tuah berbatasan dengan Jl. Haji Agus Salim, di Kota Tanjungpinang, luas pun tak tau pulak berape, liat sajelah di foto nye, cantik kan?? Ade disediakan tempat duduk, terus ade juga macam rumah-rumah kecil yang masih saje tutup, tak tau juge untuk ape itu dibangun. Siang hari, bile air laut pasang, ade yang mancing, sore hari banyak keluarge same anak-anak maen di taman, apelagi hari sabtu dan minggu, saye pun tak nak ketinggalan. Malam minggu biaselah, muda-mudi memanfaatkan tempat ini, kenape?? Tempat ini gelap sikit, lupe kali nak buat lampu sorot, atau memang tak nak dibuat. Sambil duduk-duduk santai sore hari, makan jagung bakar, terus tunggu sunset kan sedap. Disebelah taman ini ade Kantor Kejaksaan Tinggi Provinsi Kepri, dulunye kantor Walikota Tanjungpinang sebelum pindah ke Senggarang. Senggarang dimane pulak?? Nantilah ade cerite tentang Senggarang.

Tempat duduk yang disediekan di taman ini hadap ke jalan, di sepanjang jalan itu lah di jual jagung bakar dan minuman, jual jagung bakar ini diatur pemko Tanjungpinang (dibina), gerobak buat jualnye dibuat Pemko Tanjungpinang. Tak jauh dari jalan raye itu, ade cafe, ade karaoke, jadi dapatlah dengar-dengar musik, atau nak berkaraoke, tinggal jalan ke cafe. Ade juge tempat makan minum, name tempat itu Melayu Square (dulu orang2 bile nak pergi duduk santai sambil makan dan minum bilang die pergi ke Akau). Disepanjang jalan depan Taman tadi, selain jagung bakar, ade juge bakso, sate dan lain-lainlah (liat-liat macam same di Pantai Losari-Ujung Pandang). Kan sedap sambil duduk kene angin laut minum kopi..hehe..

Bile nak merasakan, datang saje ke Kota Tanjungpinang-Provinsi Kepulauan Riau.

8 komentar:

  1. waahhhhhh cantik nian bang .... dimane tuch letak pantainye....

    BalasHapus
  2. di Tanjungpinang lah..ade niat nak dateng ke??

    BalasHapus
  3. jauh berlayar ke pulau penyengat, dari makassar membawa badik berkantong-kantong, kalau boleh aku beri ingat, bothe itu bahasa makassarnya berarti pembohong. (maaf, adinda Bo The)

    BalasHapus
  4. badik dari makassar bagus bentuknye, disimpan buat pajangan dalam kamar, memang aku dah tau artinye bothe, semua artinya tidak ada yang benar...hehe..

    Buat mas daenglabang, aku sudah teliti apa artinya bothe untuk seluruh bahasa di indonesia, artinya ..wakakaka...

    BalasHapus
  5. Jikalau hendak ke pekan membeli belah, belikanlah aku secawan serbat, tak ada niatku berbuat salah, aku hanya beringinkan sahabat. (Majulah terus Adinda Bothe)

    BalasHapus
  6. dari pekan membeli belah, belah dibeli untuk hari raye, tidak ade kate-kate yang salah, koreksi dan saran sudah biase.

    Buat mas daenglabang..terima kasih ingin bersahabat...

    Dari penyengat hendak ke pinang, pergi berlayar naek perahu, hati terase sangat terharu dan senang, dari makassar dapat sahabat baru..

    BalasHapus
  7. jika minyak tanah tak ada pasar, bertanaklah kita memakai kayu, sebenarnya bukanlah aku orang Makassar, dari nenek moyang aku orang Melayu.

    BalasHapus
  8. Untuk bang daeng....
    bertanak nasi memakai kayu, kayu dicari didalam hutan, negeri ini banyak bangse melayu, pak cik ini melayu dari mane bile tak keberatan ??

    BalasHapus

Tinggalkan Jejak

 

Pengunjung

Ikut Donk......

Tukaran link ....



Silahkan Copy Kode Dibawah Gambar Untuk Tukar Link


Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket

Bintan Island Blogger Community

Tg.Pinang--Kepulauan Riau