TAMAN TUGU PINSIL

Tugu Pinsil atau Taman Tugu Pinsil, letaknya di Jalan Haji Agus Salim, Tugu Pinsil ini merupekan symbol bahwa Kepulauan Riau suatu ketika dulu pernah meraih predikat sebagai daerah yang dapat membebaskan masyarakatnya dari buta huruf. Predikat ini diraih karene suksesnya program Pemberantasan Buta Huruf (PBH) yang dilaksanakan pada tahun sembilan belas enam puluhan. Tugu ini dirancang oleh seorang putera daerah bernama Ir. Nizar Nasir, dan peletakan batu pertame dibangun pembangunan tugu ini dilakukan pada tahun 1962 oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan RI Prof. Prijono.

Di sekitar Tugu ini ade dibangun macam pondok-pondok kecik, untuk duduk-duduk santai, ade juge lapangan volly, bile dah petang hari menjelang malam, mulailah nampak kegiatan, ade yang latihan volly, para pedagang pun dah muncul, macam-macam lah dijual, ade bakso, sate, kue-kue (juadah), tapi bile pagi hari sampai tengah hari, sepi, tak ade kegiatan ape-ape. Dibawah Tugu ini, ade pantai (laut), tak jauh, ade lah 100 meter ke bawah, cume pantai ini agak banyak batunye, jadi bile dah jelang senja, dapatlah duduk sambil menikmati sunset dan Pulau Penyengat. Tak jauh dari Tugu ini pulak ade makam, saye belum tau ini makam sape, dari keluarga sape, tak ade tande-tande, makam ini agak terawat sikit, disemenisasi, tapi sayangnye rumah makam dah rosak, tak jauh dari makam dulu ade Panjat Dinding (Climbing Wall) dibangun, tapi sekarang dah tak ade, kalau lah tak silap saye, roboh kene hentam puting beliung, trus sampai sekarang dah tak dibangun lagi. Bukan hanye papan panjat itu yang roboh, banyak bende-bende yang rosak waktu puting beliung.


Pantai yang dibawah Tugu ini, waktu saye kecik-kecik dulu same kawan-kawan sering mandi dekat pantai itu, tapi jaman-jaman seperti saye dulu dah tak ade lagi sekarang ini nak mandi-mandi lagi ditempat itu. Macam dah jauh saje budak-budak sekarang ini dengan laut. Bile air surut banyak yang berkarang di pantai ini. Bile rindu macam jaman kecik-kecik dulu, saye selalu datang ke tempat ini, teringat pulak jaman kecik dulu mandi di pantai ini tersengat ikan sembilang, sakit die bukan main, mintak ampun, biar pun yang sengat itu kecik, tapi rase sakit dari ujung kaki sampai selangkangan. Tak bise jalan dibuatnye. Dah besar pun pernah kene sengat juge, thn 2000 waktu saye lagi latihan dayung, tapi bukan di pantai ini, dan masih diperairan Kota Tanjungpinang, sengat yang ini sampai saye ke rumah sakit, besar agaknye yang hentam kaki saye.

Bile datang ke Tanjungpinang janganlah lupe singgah ke Tugu Pinsil ini, tapi siang sepilah sikit, sore dah mulai ramai sampai malam, tempatnye nyaman, tenang, tak lah bisinh-bising sangat, hanye suare motor atau mobil yang lewat, karene letak taman ini dipinggir jalan. Biar tak penasaran, ini ade gambar-gambarnye, laut dengan kondisi pasang surut dan juge makam.


























Komentar

  1. ii.. jadi pengen ke riau..
    indahnya..

    *bermimpi ke riau mode on*

    BalasHapus
  2. Wah, jadi kepingin main-main ke sana!
    Salam kenal.

    BalasHapus
  3. belum pernah nih ke riau.

    BalasHapus
  4. mau donk kesanaaa... pantainya bagus kayanya..

    BalasHapus
  5. Wuihh indahnya..
    undang donk maen ke kepri

    BalasHapus
  6. keren juga ternyata...
    pantainya berpasir putihkah?

    BalasHapus
  7. TO RCO " Ditunggu kalo mang mo main"

    To Thya "Pantai bagus-bagus koq, dan setiap saat bisa pergi ke pantai"

    To Nietha "kapan ya bisa undang ??..hihi"

    To Ika Rahutami " yup, pantai pasir putih, yg di foto ini, pantai disekitar kota saja".

    BalasHapus
  8. kat sinilah dulu aku sering main bola,cari tanah liat dibawah dekat pantai tugu pensil, mandi laut di Pohon ketapang dekat kuburan keramat tugu pensil

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

PANTUN UNTUK ACARA PERKAWINAN ADAT MELAYU

PANTUN TEPUNG TAWAR

MIE REBUS, MIE KUAH ATAU MIE LENDIR