PANTUN BERKASIH

Anak Nelayan Menangkap Ikan,
Ikan ditangkap dengan jale,
hati gelisah sampai tak sedap makan,
mikir yang dicinte jauh dimate.

Tari Zapin indah geraknye,
dipersembahkan untuk baginde,
Mulut tak bergerak bibir takbise berkate-kate,
Meratap kekasih pergi entah kemane.

Perahu sampan bertiang layar,
Lanju melintas menuju pulau seberang,
Hati ini rase macam nak terbakar,
Mendengar kekasih sudah dikebas orang.

Jalan-jalan ke Pulau Bayan,
Pulau bayan ade di kota Tanjungpinang,
Kalau hati sudahlah berkenan,
Cepat-cepatlah masuk meminang.

Pergi mendaki ke Gunung Daik,
Gunung Daik bercabang tige,
Kalau dah datang dengan niat baik,
Pintu dibuke tanyelah selere.

Cik Minah bancuh kopi,
Kopi dibancuh dalam cawan,
Bukan tak sayang dan tak sudi,
tapi hati ini hanyelah nak berkawan.

Pulau penyengat Pulau sejarah,
Banyak orang datang berziarah,
Janganlah risau, janganlah nak marah,
Ade masalah selesaikan dengan musyawarah.

Melayu Square tempat lepas lelah,
Pesan teh tarik enak rasenye,
Janganlah nak buat tipu helah,
Dah kene padahnye baru tau rase.

Ke Pantai Trikora nak bernostalgie,
Pergi dengan anak dare,
Ingat dosa ingat orang tue,
Janganlah macam-macam nak cari perkare.

Berjalan menuju Pulau Sibauk,
Maksud hati nak makan Gonggong,
Ade ape nak datang membesuk,
Dah tak sabar ke nak pukul gong.

Jalan-jalan ke Kota Kinabalu,
Tempat lah orang berbulan madu,
Dalam hati siapelah tahu,
Ade rase benci ade rase rindu.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

PANTUN UNTUK ACARA PERKAWINAN ADAT MELAYU

PANTUN TEPUNG TAWAR

MIE REBUS, MIE KUAH ATAU MIE LENDIR